Elektrifikasi Sepeda Motor Kawasaki EV Hybrid Jepang Pertama pada 2025

Seiring percepatan elektrifikasi mobil, Kawasaki Heavy Industries, yang menangani sepeda motor, telah mengumumkan tujuan baru untuk menjadikan sebagian besar sepeda motor yang akan diluncurkan tahun 2025, lalu diperkenalkan ke negara maju lainnya menjadi kendaraan bertenaga listrik dan hibrida pada tahun 2035. Kawasaki Heavy Industries kemarin (6/10/2021) mengumumkan kebijakan bisnis masa depan anak perusahaannya yang menangani sepeda motor, dan dalam hal ini, mengklarifikasi tujuan baru untuk elektrifikasi sepeda motor. "Pertama, pada tahun 2025, kami akan memperkenalkan lebih dari 10 jenis kendaraan hybrid, seperti EV, yang hanya menggunakan baterai dan motor, seperti kendaraan listrik, dan kendaraan hybrid yang dilengkapi dengan mesin dan motor," ungkap seorang eksekutif Kawasaki kemarin (6/10/2021).

Selain itu kemudian pada tahun 2035, sebagian besar sepeda motor yang akan diluncurkan di negara maju adalah dari kedua jenis tersebut, dan bertujuan untuk menghilangkan sebanyak mungkin sepeda motor yang hanya menggunakan mesin bensin. Untuk mengantisipasi masyarakat bebas karbon, Kawasaki telah memimpin dalam elektrifikasi, tetapi di sisi lain, juga melakukan penelitian tentang mesin baru yang menggunakan hidrogen sebagai bahan bakar. Presiden Kawasaki Heavy Industries Yasuhiko Hashimoto mengatakan, "Bagi pengguna sepeda motor, pengalaman suara dan getaran mesin sangat penting. Kami ingin menjaga kesenangan dari sepeda motor tersebut dan merespons era karbon netral."

Di bidang otomotif, perkembangan kendaraan listrik seperti EV = kendaraan listrik dan mesin hidrogen, mengalami kemajuan, tetapi kemungkinan mereka akan aktif di bidang sepeda motor di masa depan, tambahnya. Pabrikan juga bergegas untuk menggemparkan dunia sepeda motor. "Elektrifikasi sepeda motor tidak seluas mobil, tetapi pabrikan bergegas untuk merespons seiring dengan meningkatnya momentum dekarbonisasi."

Pada bulan Juli, Yamaha Motor mengumumkan tujuan untuk meningkatkan jumlah sepeda motor yang hanya menggunakan baterai dan motor, seperti EV = kendaraan listrik, menjadi 20% pada tahun 2035 dan 90% pada tahun 2050. Suzuki juga mengembangkannya, dan meskipun waktunya belum diklarifikasi, pihaknya telah mengklarifikasi kebijakan untuk meluncurkannya di Asia terlebih dahulu. Sementara itu, Honda telah mengembangkan sepeda motor listrik kecil tipe baru yang menggunakan baterai yang dapat diganti dan mulai dijual tahun lalu.

"Saat ini hanya untuk korporasi, tetapi kami sedang mempertimbangkan untuk menjualnya ke masyarakat umum di masa depan," ungkap eksekutif Honda belum lama ini. Di sisi lain, dalam pengembangan “baterai” yang menjadi kunci elektrifikasi, kerjasama antar perusahaan semakin meningkat. Pada bulan Maret 2021, Honda, Yamaha, Suzuki, dan Kawasaki Heavy Industries sepakat untuk menyatukan standar baterai.

Setelah menyatukan standar seperti daya tahan baterai, keamanan, dan bobot di antara empat perusahaan, kami bertujuan untuk memperkenalkan sistem yang dapat diganti yang memungkinkan baterai diganti dan dioperasikan di stasiun pengisian yang didirikan di daerah perkotaan. Menurut rangkuman masing masing perusahaan, empat pabrikan Jepang menguasai hampir separuh pangsa pasar dunia, dan tampaknya fokusnya apakah mereka bisa memimpin elektrifikasi atau tidak pada akhirnya.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.